KitaBisa.com, Solusi Penggalangan Dana Masa Kini

CEO KitaBisa.com Alfatih Timur berbicara tentang awal sejarah perusahaan, dan bagaimana hal itu berhasil menyeimbangkan antara bisnis dan dampak sosial


Ketika kita membicarakan mengenai situs crowdfunding di Indonesia, nama KitaBisa.com selalu muncul sebagai top-of-mind. Sebagai salah satu perusahaan pertama yang menerapkan konsep semacam itu di Indonesia, KitaBisa.com telah memperoleh cukup banyak atensi untuk menjadi platform crowdfunding di negara ini.

Tidak mengherankan, mengingat banyaknya kampanye yang telah berhasil didanai melalui situs tersebut sejauh ini. Dari mulai membantu Palang Merah Indonesia mendapatkan sebuah bus donor darah baru, menyelamatkan sekolah untuk anak-anak jalanan dari penggusuran, membangun kembali sebuah mesjid yang dibakar oleh segerombolan massa, mendukung pembalap Formula 1 Indonesia untuk bersaing, membantu sebuah band indie melakukan tur di Jepang, bahkan membuat selebriti mencukur kepala untuk amal. KitaBisa.com, yang berarti ‘kita bisa’ dalam Bahasa Indonesia, telah melakukan semuanya. Salah satu prestasi KitaBisa adalah berhasil mengamankan dana sebesar Rp. 3 miliar (US $ 230.500) untuk membantu mendanai pembangunan masjid di Chiba, Jepang.

Dikutip dari wawancara e27 dengan CEO KitaBisa, Alfatih Timur berbagi beberapa tantangan serta menyoroti bagaimana seseorang bisa mendapatkan inspirasi saat mereka melihat cerita penggalangan dana yang sukses. “Kampanye pengalangan dana yang sukses telah menghasilkan kampanye sukses lainnya,” ungkap Timur. “Ini mendorong orang-orang untuk melihat kita sebagai alat penggalangan dana. Jujur saja, sulit untuk menjelaskan konsep KitaBisa kepada orang-orang yang belum pernah melihatnya. “

Memulai Aksi Social Entrepreneurship

Timur pertama kali mempelajari konsep kewirausahaan sosial saat ia bekerja sebagai asisten pribadi untuk akademisi ternama Prof. Rhenald Khasali.

"Saat itu, saya benar-benar tidak tahu apa yang ingin saya lakukan," kata salah satu peraih 30 Under 30 Forbes Asia 2016 itu. "Saya berbicara dengan beberapa aktivis dan pengusaha sosial, dan saya menemukan bahwa mereka menghadapi tantangan dalam mengamankan modal. Kemudian saya memiliki sebuah hipotesis sederhana: orang-orang ini memiliki cerita yang sangat bagus, dan pastilah ada seseorang di luar sana yang bersedia membantu mereka."

"Di sisi lain, ada orang yang mau menyumbang, tapi tidak tahu ke mana harus pergi. Begitulah saya pertama kali menemukan ide untuk menghubungkan keduanya," lanjutnya. Timur kemudian menjelaskan idenya kepada Prof. Khasali, yang selanjutnya memberikan dukungan untuk proyek tersebut, dengan berinvestasi di putaran pendanaan awal. Selanjutnya KitaBisa berhasil mendapatkan pendanaan dari ANGIN dan 500 Startups.

Tanggung jawab sosial dapat berlangsung terus-menerus

"Ketika kita mulai, kita memulai sebagai gerakan sosial," tambah Timur. "Pada saat itu, kami tidak mengetahui hal-hal seperti 'mendirikan sebuah perusahan, 'startup', dan 'crowdfunding' seperti yang dilakukan di luar negeri. Kami hanya ingin berbuat baik dan saling menghubungkan setiap orang. "

"Pada tahun kedua, kami mendirikan yayasan. Pada saat itu, kami tidak memikirkan pendapatan, meski kami telah melakukan pembayaran lima persen sejak awal. Akhirnya, di tahun ketiga, kami mendirikan perusahaan kami sendiri. Kami mulai mengumpulkan dana dari VC," lanjutnya.

Sepanjang perjalanannya, KitaBisa.com telah mengalami beberapa transformasi. Pada awalnya, platform itu dimaksudkan untuk mendanai perusahaan sosial. Ini juga mengalami periode di mana ia lebih berfokus pada inovasi dan proyek kreatif, seperti film dan produk IoT. Saat ini, bagaimanapun, startup ini lebih berfokus pada proyek sosial, meskipun masih mempertahankan dukungan untuk inovasi dan proyek kreatif.

"Awalnya kami melarang pengguna untuk berkampanye demi kepentingan pribadi, seperti penggalangan dana untuk teman yang sakit. Kami ingin menekankan proyek inovatif. Tapi, ternyata kampanye-kampanye dengan alasan pribadi paling cepat mencapai targetnya, "kata Timur.

KitaBisa juga bereksperimen dengan fitur baru, seperti 'Birthday Fundraising', di mana pengguna dapat membuat kampanye untuk mengumpulkan dana bagi individu atau institusi sebagai bagian dari perayaan ulang tahun pengguna.

"Ide sederhana di balik itu adalah banyak orang mencari sesuatu untuk dilakukan pada hari ulang tahun mereka. Kami ingin mendorong mereka untuk melakukannya. Alih-alih orang lain membelikan mereka hadiah, mengapa mereka tidak mengumpulkan hadiah untuk mereka yang membutuhkan? "Timur menjelaskan.

Dengan fitur ini, pengguna dapat mencalonkan individu atau institusi pilihan mereka, atau menyerahkannya kepada KitaBisa untuk memilih.


Lebih Banyak Kemitraan Dengan Misi Membawa Keberagaman Menjadi Kesatuan

Ke depannya, Timur mengatakan bahwa KitaBisa masih ingin fokus ke pasar Indonesia, salah satunya dalam menggalang dana untuk berkurban saat Idul Adha. Untuk mencapai tujuan ini, KitaBisa telah menjalin kemitraan dengan organisasi amal Islam seperti Dompet Dhuafa, Rumah Zakat, dan Baznas.

"Akhir-akhir ini kami telah menemukan banyak donor yang tidak hanya berpegang pada para juru kampanye, tapi juga pada platform itu sendiri. Seperti, ada beberapa yang ingin menyalurkan donasi bulanan mereka atau 'zakat' (zakat) melalui KitaBisa. Tapi zakat harus dikelola oleh institusi yang terdaftar, itulah sebabnya kami bermitra dengan mereka," jelasnya.

Timur menambahkan bahwa keindahan platform adalah keragaman orang yang menggunakannya untuk disumbangkan. "Kami memiliki seorang pengusaha Tionghoa dari Kalimantan yang menyumbang untuk membangun sebuah masjid, dan kami memiliki seorang pria bernama Muhammad yang menyumbang untuk membangun sebuah gereja. Ini sangat indah dan menjembatani keragaman yang telah menjadi misi kita, "ia mengakhiri pembicaraan.


Like it? Share with your friends!

What's Your Reaction?

LOL LOL
0
LOL
Sedih Sedih
0
Sedih
Marah Marah
0
Marah
Senang Senang
0
Senang
Takut Takut
0
Takut
Terinspirasi Terinspirasi
2
Terinspirasi

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ZM. Shiddieq

Word Conqueror

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF

Send this to a friend