Virus Corona: Apa Saja Gejala, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Virus Corona adalah sejenis virus umum yang menyebabkan infeksi pada hidung, sinus, atau tenggorokan bagian atas. Kebanyakan coronavirus tidak berbahaya.


2
10 shares, 2 points

Sumber Gambar: Siasat.com


Virus Corona adalah sejenis virus umum yang menyebabkan infeksi pada hidung, sinus, atau tenggorokan bagian atas. Kebanyakan coronavirus tidak berbahaya.

Namun, beberapa tipe dari mereka cukup serius. Sekitar 858 orang telah meninggal karena Middle East Respiratory Syndrome (MERS), yang pertama kali muncul pada tahun 2012 di Arab Saudi dan kemudian di negara-negara lain di Timur Tengah, Afrika, Asia, dan Eropa. Pada April 2014, orang Amerika pertama dirawat di rumah sakit untuk MERS di Indiana dan kasus lain dilaporkan di Florida. Keduanya baru saja kembali dari Arab Saudi. Pada Mei 2015, ada wabah MERS di Korea, yang merupakan wabah terbesar di luar Semenanjung Arab. Pada tahun 2003, 774 orang meninggal karena wabah Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS) yang parah. Pada 2015, tidak ada laporan lebih lanjut tentang kasus SARS. MERS dan SARS adalah jenis coronavirus.

Tetapi pada awal Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia mengidentifikasi jenis baru yaitu coronavirus tahun 2019 di Cina. Pada akhir Januari, ada 300 kasus yang dikonfirmasi di Tiongkok dan jumlah kematian yang masih dalam satu digit, tetapi meningkat. Dan meskipun diputar di bandara, seorang wisatawan membawa kasus pertama ke AS.

Seringkali virus corona menyebabkan gejala infeksi saluran pernapasan atas seperti hidung tersumbat, batuk, dan sakit tenggorokan. Anda dapat mengobatinya dengan istirahat dan minum obat bebas. Coronavirus juga dapat menyebabkan infeksi telinga tengah pada anak-anak.

Apa itu Virus Corona?

Virus Corona pertama kali diidentifikasi pada 1960-an, tetapi kami tidak tahu dari mana mereka berasal. Mereka mendapatkan nama mereka dari bentuk seperti mahkota. Kadang-kadang, tetapi tidak sering, virus corona dapat menginfeksi hewan dan manusia.

Kebanyakan virus corona menyebar dengan cara yang sama dengan virus penyebab flu lainnya: melalui orang yang terinfeksi batuk dan bersin, dengan menyentuh tangan atau wajah orang yang terinfeksi, atau dengan menyentuh hal-hal seperti gagang pintu yang disentuh oleh orang yang terinfeksi.

Hampir setiap orang mendapatkan infeksi virus corona setidaknya sekali dalam hidup mereka, kemungkinan besar sebagai anak muda. Di Amerika Serikat, virus corona lebih umum terjadi pada musim gugur dan musim dingin, tetapi siapa saja dapat terkena infeksi virus corona kapan saja.

Gejala Umum Virus Corona

Gejala-gejalanya sebagian besar mirip dengan infeksi pernapasan atas lainnya, termasuk pilek, batuk, sakit tenggorokan, dan kadang-kadang demam. Dalam kebanyakan kasus, kamu tidak akan tahu apakah kamu memiliki coronavirus atau virus penyebab pilek lainnya, seperti rhinovirus.

Kamu harus mendapatkan tes laboratorium, termasuk kultur hidung dan tenggorokan dan pekerjaan darah, untuk mengetahui apakah flu itu disebabkan oleh virus corona, tetapi tidak ada alasan untuk itu. Hasil tes tidak akan mengubah caramu mengobati gejalanya, yang biasanya hilang dalam beberapa hari.

Tetapi jika infeksi virus corona menyebar ke saluran pernapasan bagian bawah (tenggorokan dan paru-paru), itu dapat menyebabkan pneumonia atau radang apru-paru, terutama pada orang lanjut usia, orang dengan penyakit jantung, atau orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Apa yang harus kamu lakukan jika terindikasi Virus Corona?

Photo by Brittany Colette on Unsplash

Tidak ada vaksin untuk Virus Corona. Untuk membantu mencegah infeksi Virus Corona, lakukan hal yang sama yang kamu lakukan untuk menghindari flu biasa:

  • Cuci tanganmu  dengan sabun dan air hangat atau dengan pembersih tangan berbahan dasar alkohol.
  • Jauhkan tangan dan jari dari mata, hidung, dan mulut.
  • Hindari kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Kamu bisa mengobati infeksi virus corona dengan cara yang sama saat kamu mengalami pilek:

  • Beristirahatlah yang banyak.
  • Minumlah cairan.
  • Minumlah obat untuk sakit tenggorokan dan demam. Tapi jangan berikan aspirin kepada anak-anak atau remaja yang berusia kurang dari 19 tahun; gunakan ibuprofen atau acetaminophen sebagai gantinya.
  • Pelembab ruangan atau mandi uap juga bisa membantu meredakan sakit tenggorokan dan gatal.

Jikakamu masih merasa sakit, obati gejalanya dan hubungi dokter kalau memburuk atau tidak hilang.


Like it? Share with your friends!

2
10 shares, 2 points

What's Your Reaction?

LOL LOL
0
LOL
Sedih Sedih
7
Sedih
Marah Marah
1
Marah
Senang Senang
4
Senang
Takut Takut
10
Takut
Terinspirasi Terinspirasi
6
Terinspirasi

0 Comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Naura Fadhila

Word Conqueror

Choose A Format
Personality quiz
Series of questions that intends to reveal something about the personality
Trivia quiz
Series of questions with right and wrong answers that intends to check knowledge
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
List
The Classic Internet Listicles
Video
Youtube, Vimeo or Vine Embeds
Audio
Soundcloud or Mixcloud Embeds
Image
Photo or GIF

Send this to a friend